Antara Pemilu dan Ujian Nasional

musim politik telah tiba dan kampanye telah tiba. bagi anak di bawah umur macem anak SMA kalimat yg sesuai adalah, musim Ujian Nasional telah tiba. sekilas ada persamaan antara kedua hal tersebut. dua kilas kemudian, juga masih ada persamaannya

sekilas ujian nasional adalah momen yg menentukan nasib sesorang siswa. ujian tersebut katanya mewalkilkan hasil belajar yg telah ditempuh selama kurang lebih 5 semester sebelumnya (dua bulan di semester 6 anggap saja ga ada lah ya). pun demikian dengan pemilu, sebenarnya ini juga mewakilkan hasil parpol 5 tahun ke belakang: parpol tersebut dinilai baik lalu mendapat suara rakyat, atau dinilai buruk sehingga ogah dipilih.

UN tentu berpengaruh kepada masa depan seorang siswa: dia lulus SMA atau tidak. dan katanya sih nilai UN itu juga berpengaruh jika siswa tersebut mau melanjutkan ke perguruan tinggi. tapi sampai sekarang belum ada yg tau pasti tentang penilaian snmptn, sipenmaru atau apalah itu namanya. sisanya UN akan menjadi kisah sejarah untuk diceritakan kepada siapa saja kelak, termasuk anak cucu kita

pun demikian dengan pemilu. pemilu menentukan nasib parpol (dan calegnya): dia lolos menjadi legislatif atau tidak selama lima tahun ke depan. iya, berpengaruh ke caleg tersebut, ga tau deh pengaruh juga ke rakyat apa engga. UN juga pengaruhnya kan ke siswa yang bersangkutan, bukan ke enyak babenye. setelah lima tahun itu juga akan menjadi sejarah. semua orang tahu bahwa golkar pernah berjaya 30 tahun lamanya. iya, pernah

kalo gagal di UN atau pemilu, keluarga juga jadi malu, ga jarang bikin gila karena stres berlebihan. makanya kemungkinan okupensi RSJ akan meningkat drastis pada tahun ini

dua kilas, kita lihat prosesnya. menurut gw pribadi, jor-joran pas kampanye itu ga beda sama anak sekolahan yg belajar h-1 ujian. kenapa mereka harus jor-joran sekarang2 ini? mungkin pertanyaan ini sama dengan, “kenapa harus belajar sistem kebut semalaman?” emang 5 tahun sebelumnya ngapain aja? cuma perang antar oposisi vs penguasa + koalisi gitu? maaf saya emang ga gitu ngerti politik, makanya saya nanya kenapa partai baru jor-joran sekarang

kenapa mereka ga membuktikan dengan implementasi RUU jadi UU? kenapa mereka ga memberi jawaban yg terjujur dan terbaik mungkin saat tampil di layar kaca ketika diundang sebuah media? otomatis kan rakyat senang sendiri dan mereka ga akan ragu untuk pilih partai yg disenanginya tersebut, bahkan bisa jadi simpatisan yg akan mengampanyekan partai tanpa dibayar

contoh lain misalnya pas terjadi bencana. banyak partai yg sigap memberi bantuan (misal PKS, partai keadilan sejahtera)*. masalahnya bukan pada atribut partai yg selalu dibawa2, masalahnya kan mereka emang niat membantu secara kemanusiaan apa emang karena pengen dipilih.

yg kedua juga itu pake uang kas partai apa uang pihak lain yg diklaim**

kalo sekarang kan jadinya riwet: presidennya cuti, menteri2 juga banyak yg cuti bahkan resign, gubernur pade kemane tau dsb. untung aje negara kita punya sistem autopilot, ga ada angin ga ada ujan aja rupiah sekarang udah di level Rp 11.200/USD tuh~

dan yg terakhir adalah hari tenang, masa dimana parpol udah ga boleh lagi kampanye (meski ada aja sih yg lupa ngebersihin atribut yg nyampah di tiap sisi dan sudut kota). kalo buat pelajar yg mau ujian, ya hari tenang juga laaaaaaaaaaaah… gw inget banget, h-1 Ujian Nasional, tepat di malem harinya, gw kardusin tuh buku2 IPA gw, biologi masuk duluan. ya emang hari tenang kan harinya refreshing, biar mental kita siap menghadapi ujian, biar siap buat pemilu. moga aja tuh kagak ada yg tetep kampanye pas hari tenang, warga udeh begah makan janji2 caleg sama simpatisannye

tapi ya sebenernya hal tersebut ga usah dibuat heran. emang dari awal, dari masih di bangku sekolahan aja kita udah biasa jor2an pas waktu udah mepet. dari awal juga kita ga bisa manfaatin masa tenang. jadi wajar kalo pemilu kayak gitu

NB:
*di sini saya emang mau menonjolkan sisi baik dari PKS, karena mungkin ada beberapa pihak yg menuduh saya haters dari ini partai. mereka emang tanggap bencana dan doyan membantu. dan saya salut kok. jadi saya ga benci mereka
**ini karena ada bantuan dari depkes yg diklaim sama salah satu calegnya sebagai bantuan dari dia

Leave a comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: