Pemilu, Rokok dan Alkohol

iye kalem, jangan protes judulnya dulu. gw ga bermaksud ngasih pemilu atau yg berkaitan sama pemilu (kampanye, partai, caleg dsb) sama rokok dan alkohol kok. cuma gw inget sama postingan yg pernah gw baca dari 9gag, isinya gw bahas di bawah aja yak biar sekalian. dan emang kebetulan momennya tepat aja, lagi mau pemilu (legislatif)

salah satu syarat untuk menjadi peserta pemilu/pemilih adalah berusia 17 tahun. jadi cukup dengan surat bernama KTP aja elo udah bisa nyoblos 9 april besok. pemilu ga butuh ijazah SMA. ya gw ga tau lah anak kelas 12 pada mikirin UN dulu apa pemilu dulu, tapi sama aja kan yak, tinggal coblos aje mana yg enak? udeh ga usah pura2, gw juga pas UN pilih yg gw rasa enak aja kok

kalo rokok, itu rasanya udah identik sama logo 18+, yg artinya sebenernya rokok itu cuma boleh dijual/dikonsumsi sama orang yg berusia di atas 18 tahun. tapi ya kembali lagi, ini endosia kok, bocah seumuran SD juga ga dikit yg ngerokok. tapi sesuai hukum yg berlaku ya rokok itu konsumsinya 18+

dan di beberapa minimarket yg izinnya restoran (misal sev*l/lawson) atau supermarket, mungkin ada tulisan kalo alkohol itu hanya dijual kepada 21+. bahkan di kalengnya pun jelas, alkohol itu bukan untuk di bawah 21, ibu hamil dll (gw ga apal). bahkan di beberapa negara, alkohol itu konsumsinya 18+

ini gw ga maksud promosi, jadi sebenernya elo itu udah diitung legal buat konsumsi gituan selama umur elo udah mencukupi. emang legal, tapi ada maksudnya, soalnya (ini emang pemikiran umum banyak orang) semakin tua umur elo, elo bakal dianggap lebih dewasa. di umur elo yg 21, elo dianggap udah cukup dewasa buat minum alkohol. elo dinilai tau, kapan elo harus berhenti minum atau kapan elo tetep minum sampe teler dan tumbang di tempat (pas elo lagi ga bawa kendaraan ya, atau bahkan elo ga pulang ke rumah atau nginep di lokasi minum)

sedangkan rokok, yg butuh usia minimal 18, elo dinilai cukup dewasa untuk tau dimana sebaiknya elo merokok. elo dinilai tau kalo sebaiknya elo merokok di smoking area, di ruang terbuka, di tempat yg jauh dari orang yg ga merokok dan orang yg dilarang dekat asap rokok. sekali lagi gw juga ga promosi rokok buat yg 18+, gw bukan perokok dan kebetulan juga orang yg ga bisa deket asap rokok. tapi gw mempersilahkan orang yg ngebet ngerokok, malah ga jarang gw modalin lighter sama asbak

iya, elo dinilai tau dimana elo harus membuang polutan dari rokok tersebut. baik dari asap, puntung, hingga abunya

pertanyaannya: kenapa pemilu cukup hanya dengan 17 tahun? apa menentukan nasib bangsa 5 tahun ke depan itu lebih tidak penting daripada menentukan dimana kita harus menyalakan rokok?

ini yg gw dapet dari 9gag. bahkan di situ dibuat statement bahwa meminum alkohol butuh kedewasaan lebih dibandingkan dengan menentukan pilihan atas politik

kalo menurut gw pribadi, usia 17 itu dimana usia yg lagi labil2nya. sangat bahaya kalo remaja tersebut malah menjadi fanatis atau suatu golongan. inget, fanatis loh ya. kalo cuma anak 17 tahun trus pilih suatu partai itu sih biasa. jadi simpatisan juga tergolong biasa. tapi yg fanatis dan radikal ini yg sangat rawan

malah gw ga kebayang kalo anak kecil juga ikut pemilu, dan mereka juga jadi fanatis. cuma bibit2nya sih udah keliatan, mulai diajakin kampanye. katanya sih pendidikan politik sejak dini, tapi kok bawa bendera partai yak? pendidikan politik buat anak sekolahan sih cukup dasar negara sama fungsi eksekutif sama legislatif aja. ga harus praktek dukung salah satu parpol

Leave a comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: