pilihan orang pintar

berhubung masih tahun 2014 dan masih di bulan april (WOOOI NJUUUU!! APRIL KAN MANTAN LO UL……. *fading out) oke, suara2 seperti itu harus di-mute terlebih dahulu. jadi gini, sekarang udah akhir april dan di awal april kemarin, mantan gw ultah. oke, iya emang, gw salah fokus gara2 suara tadi. pada awal april kebetulan di negara tercinta ini ada pemilu legislatif. di masa2 pemilu, pastinya ada hal yg buat banyak orang muak

bukan, gw bukannya anti politik sehingga muak dengan pemilu atau hal lain yg berbau politik. tapi karena ada, bahkan banyak, simpatisan2 tak berotak membanjiri dunia maya. sepertinya mereka kurang puas nyampah di dunia nyata, hingga dunia maya pun jadi tong sampahnya juga

bicara soal simpatisan, menurut KBBI adalah sbb

simpatisan /sim·pa·ti·san/ n orang yg bersimpati (kpd partai politik dsb)
simpati /sim·pa·ti/ n 1 rasa kasih; rasa setuju (kpd); rasa suka: banyak negara yg menaruh — kpd perjuangan bangsa itu; 2 keikutsertaan merasakan perasaan (senang, susah, dsb) orang lain: rakyat yg menderita akibat bencana alam itu mendapat — dr berbagai kalangan;

bersimpati /ber·sim·pa·ti/ v 1 menaruh kasih (kpd); suka (akan): dl pemilihan umum itu, banyak juga rakyat yg – kpd golongannya; 2 ikut serta merasakan perasaan orang lain: banyak orang yg – atas kemenangan tim itu

dan setelah membaca definisi tersebut, gw menyimpulkan bahwa memang wajar kalo simpatisan itu kebanyakan ga berotak. toh di atas ga disinggung soal otak kan? mungkin aja emang otak2 mereka udah dijual ke “dewa”nya. ga tau deh laku di harga tinggi apa cuma harga ‘kencing sekali’ (serebu)

kenapa dengan mudahnya saya bilang mereka ga berotak? tentu ada beberapa penyebabnya

(terlalu) gencar beriklan
ga partai, ga orang sama aja. kalo cuma sekali dua kali gapapa lah, tujuannya kan biar orang tau “oh, ada partai ****. oh, ada tokoh politik xxxxxx.” tapi kalo iklannya sering banget, bahkan sampe masuk ke sinetron2, “ngiklan” di hari tenang, ngiklan di setiap tempat (realita, dunia maya: detik, facebook, twitter, kaskus dsb) atau apalah namanya yg intinya memaksa kita mesti liat dia melulu ya orang muak. mending kalo mukanye enak diliat, ngebosenin gitu

anti dikritik
tapi paling doyan ngasih kritik. gilak! ga di FB, ga di Kaskus mereka doyan banget jatohin yg bukan golongannya, tapi begitu aibnya sendiri dibongkar reaksinye udeh kayak dispenser SPBU ditimpuk korek zippo, heboh parah. malah ga jarang aib itu secara jelas dibikin mereka sendiri, tapi malah marah2 sendiri begitu dicengin. yg fair lah, kalo elo doyan buka aib orang trus aib elo juga dibuka dan itu emang bener aib elo ya akuin. ga usah cari2 pembenaran, apalagi sampe sok2an bawa dalil agama. emangnye elo siape? dewa yg mahabenar sehingga ga perlu kritik?

kalo kalian main di kaskus, mungkin kalian berhasrat cari tau siapa si antikritik. setelah cari tau ya terserah dah tuh mau diapain.

bahkan pernah ada tulisan di kompasiana yg ngebahas tingkah laku salah satu parpol. itu parpol bener2 dikritik abis2an. tapi emang kepala batu, simpatisannya pada ga terima! terbukti dengan tulisan di situs partainya sendiri. belon menang aje udah kagak mau denger suara rakyat, bijimane kalo duduk di senayan?

pembodohan masal
kalau di ilmu marketing, mungkin iklan2 konyol yg di luar nalar justru akan membuat produk tersebut berkesan, hingga akhirnya produk tersebut laku dijual. tapi politik ga sepenuhnya persis sama. kalimat2 konyol bukan membuktikan bahwa kalian kreatif, malah kalian bakal dicap ga berotak. misal:

di luar negeri kan banyak orang2 pintarnya (profesor, mahasiswa yg dapet beasiswa dll) dan partai kami menang di dapil LN! orang pintar pilih **SENSOR** #manta**SENSOR**

kenyataannya, partainya ga menang. *oke, ini nyesek, kasian dia yg udah bilang gitu

yg lebih bikin gedek lagi, pernyataan kalo orang pintar pilih suatu partai tertentu. berarti kalo yg ga milih pernyataan itu ga pintar? padahal kalo ngaca, salah satu utusan ini partai ada di sebuah kementrian di bidang teknologi. dan rakyat pun tahu kinerja ini menteri gimana: gatot! bukannye maju malah mundur. lebih parahnya lagi, knowledge/pengetahuan dia sendiri di bidang teknologi masih kalah di banding anak SMA. masa iya kemenkominfo kagak bisa bedain hacker sama cracker

*eh anying, keceplosan! udah ah, cao

**waspada! fanatisme bisa membuat orang sepintar apapun menjadi orang ga berotak!

Leave a comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: