Angkot vs TransJakarta

well gw lagi iseng2 nonton tipi, trus gw liat berita demo. ternyata demonya dilakuin sama sopir2 KWK (Komisi Wemberantasan Korupsi). dan menurut gw ini demonya konyol, sangat konyol sampe2 nutup jalanan pake angkot. angkot-angkot lebih tepatnya, bentuk plural dari angkot. sebagai orang yg pernah memakai jasa dua perusahaan tersebut, gw mau memberikan sedikit penilaian

dimulai dari TransJakarta (TJ). bus gagasan bang Yos ini mulai berkembang lagi di era pakde Jo. kelebihan naik transportasi ini:

harga relatif murah
cukup dengan Rp 3.500, bahkan sebelum jam 7 elo cukup keluarin selembar duit dua rebuan, elo bisa keliling2 Jakarta sepuasnya tanpa harus bayar lagi. elo tinggal turun di shelter, ganti trayek bus, turun di shelter, ganti lagi, bahkan bisa ke arah sebelumnya. syaratnya sih elo jangan beser aja, soalnya ga ada toilet di busway maupun di shelternya. karena emang dari awal dibuat, harga tiketnya itu disubsidi pemda. tujuannya biar warga DKI Jakarta pada naik TJ, kalo warga luar Jakarta naik APTB (angkutan perbatasan terintegrasi busway)

bebas pengamen
di TJ elo ga bakal nemu orang ngamen di tengah perjalanan elo. busnya aja steril, cuma berhenti di shelter. jadi ga bakal ada cerita tuh elo di TJ denger “permisi pak bu bla bla bla bla… saya baru keluar dari penjara, nyari kerjaan susah…” omong kosong, tujuannya sih ya malak penumpang

bebas rokok
bersyukurlah kalian yg benci rokok. TJ sama shelternya itu bebas rokok, diatur di perda. jadi ga bakal ada cerita “duh gw naik TJ ngehe banget, abangnya ngetem, sambil ngerokok pula”

mendukung kebijakan pemda mengurangi BBM
TJ itu pake BBG, bukan bahan bakar minyak macem premium atau solar. jadi kalo elo kemana2 pake TJ, secara ga langsung elo telah mengurangi penggunaan BBM, apalagi premium yg disubsidi pemerintah. nanti premiumnya dikasih aja ke yg lebih membutuhkan

(terkadang) jalurnya sendiri
TJ punya yg namanya busway (jalur bus) yg sebenarnya diperuntukkan hanya untuk TJ. tapi banyak pengendara ga punya otak yg ga tau apa itu rambu ‘dilarang masuk’. jadinya ya jalurnya ga steril, dimasukin sama kendaraan pribadi yg mewah (padahal sih minumnya tetep premium, cuih). atau juga kadang dimasukin sama kopaja/metromini, tapi pas ngeliat plokis dan/atau dishub itu bus pengennya sih tobat, kembali ke jalan biasa. ini emang karena: plokis sama dishub ga bisa bertindak tegas dan konsisten dan mentalitas pengendara endosia yg rata2 ga punya otak. emang mestinya sih hukumannya ya tabrak di tempat aja, persetan dengan HAM (hak asasi moron) toh yg salah siapa. cuma ya jangan lupa, abis nabrak ya minta ganti rugi ke yg ditabrak itu, kan awalnya dia yg ngelanggar, sengaja pula

(terkadang lagi) dingin
semua armada bus TJ dilengkapi dengan AC. lumayan lah, elo ga perlu ngerasain panasnya neraka bernama ‘jalanan jakarta’. tapi kalo lagi overload ya… oke, nanti gw bahas kelanjutannya

nah kalo kekurangannya

armada bus relatif masih sedikit
dibandingkan sama penduduk DKI, armada TJ itu masih sedikit. jadinya kadang elo mesti nunggu lama buat seekor bus doang. jadi istilahnya elo bukan tua di jalan, tapi tua di shelter TJ

shelternya kecil/sempit
11 12 sama jumlah bus. shelter sebagai tempat penumpang menunggu/turun bisa dibilang sempit, apalagi kalo jam sibuk. mungkin pas jaman bang yos, doi lupa prediksi kalo TJ bakal laris, jadinya pas jam sibuk terciptalah sarden yg diisi sama warga DKI

krisis toilet
iya, kayak tadi gw bilang, elo mesti kuat biar ga beser. kalo kata pakde Jo, soalnya orang endosia jorok2, takutnya WCnya ga dirawat, jadi bau, kasian orang yg di shelter kebauan

jalur steril hanya mitos
ya ini kayak poin yg tadi gw bilang di “kelebihan”

SPBG di DKI jarang
jadinya kalo ada yg kehabisan bahan bakar ya ngisinya harus ngantre banget. soalnya SPBG cuma ada 4 biji, padahal waktu itu ada yg mau janjiin bikin SPBG lebih (nyindir yg udah mau lengser)

bus kurang terawat
kalo ini disebabkan minimnya tenaga di TJ, baik dari sopir, teknisi dll. ada yg minat kerja di sono?

nah, coba kita bandingin sama angkot

berhenti sembarangan
emang entah apa yg ada di otak sopirnya, mereka demen banget berhenti di tengah jalan. iya, TENGAH JALAN. biasanya sih di garis putus-putus yg memisahkan lajur 1 dan lajur 2. dan itu NGETEM! katanya sih karena itu deket terminal. iya, deket, tapi ya udah di luar area terminal kan? udah gitu naik turunin penumpang sembarangan pula. mending kalo nurunin tuh bener2 menepi ke kiri. udah gitu mereka ga boleh liat ada kerumunan orang, kalo ada kerumunan, mereka langsung ngetem! malah terkadang jalan mundur, untung aja belon pernah nabrak yg di belakangnya _ __”

ga bebas rokok
perda rokok emang cuma omong kosong, secara sopirnya aja ngerokok. awalnya sih gw pikir mereka itu orang susah, ga mampu, tapi kok masih mampu beli rokok ya?

banyak “tamu”
yah kayak yg gw sebut di poin kelebihan TJ, kalo di angkot itu banyak sindikat pengamen, pengemis, pemalak dll.

sopirnya ga berpendidikan
gw ga permasalahin sopirnya lulusan SMU, SMP, SD atau bahkan ga sekolah sama sekali. cuma masalahnya ya mereka kayak ga tau aturan2 lalu lintas, eh kayak ga tau apa emang ga tau ya? buktinya ya banyak banget pelanggaran lalin yg mereka lakuin dan berakibat pada terhambatnya lalu lintas, mulai dari berhenti sembarangan, ga bisa bedain lampu merah sama hijau, ga tau artinya rambu dilarang masuk dll

armadanya lebih ga terawat
kalo elo bilang TJ itu armadanya jelek, maka ini jauh lebih buruk lagi. buktiin sendiri aja deh. misalnya tinggal berdiri di belakang angkot dan bum! keluarlah asapnya

manjemennya teramat sangat buruk banget
gampangnya gini, sopir itu diwajibkan kumpulin setoran harian buat bos2nya. kalo penumpang sepi ya resiko sopir, manajemennya ga mau tau. hasilnya ya gini, di kota manapun ya angkot itu cuma jadi biang macet doang. masyarakat pilih naik motor. ya angkotnya gitu, kadang tarifnya gila, di luar kewajaran

dan ide blog ini muncul ya dari sopir yg demo itu. mereka ga bisa nerima persaingan usaha. mereka takut kalo pemerintah, melalui senjata andalan bernama BKTB (bus kota terintegrasi busway) dengan pelayanan yg lebih baik, bakal menyaingi mereka. pemda sendiri bilang kalo bktb itu pasarnya menengah ke atas, makanya pelayanannya harus baik. jadi angkot itu buat menengah ke bawah. tapi kalo di pikir ya mending gw keluar duit sedikit lebih banyak, tapi pelayanannya bikin puas. jadi kan gw dapet apa yg gw bayar. lah kalo gw naik angkot? buat apa gw bayar orang yg pengetahuan mengemudinya di bawah orang yg baru belajar naik kendaraan?

dan lucunya lagi, mereka ga tau dengan mereka mogok gitu konsumen jadi hilang kepercayaan. pasti ada konsumen yg berpikir “ini kok semena2 banget sih, gw kan jadi ga bisa pergi.” makin terpuruk lah angkot. tinggal tunggu aja punahnya

Previous Post
Leave a comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: