Penyebab Murtad

oke, kedua kalinya dalam dua hari gw ngepost sesuatu yg kontroversial, tapi memang nyata adanya. dan kebetulan postingan ini gw dapet pas tadi lagi jumatan. bukan, khotibnya gak ngajakin murtad, isi ceramahnya juga ga nyinggung tentang ini. tapi karena tingkah laku brengsek seekor jamaah jumat yg nyolot. emang bisa dibilang sholat jumat gw tadi ga gitu khusyuk, ya ini gara2 si brengsek itu. khotib ngomong apa gw jadi mikirin ini topik buat gw lempar ke blog

jadi begini, kalo jumatan emang gw hampir ga pernah pake peci. bahkan gw aja lupa peci gw ditaro mana. lagian toh emang rambut gw pendek (poni gw juga ga nutup jidat) dan rambut gw itu lancip ke atas. tapi entah kenapa ada jamaah nyolot yg ngingetin gw dengan cara nyelepet gw pake sorban, tepat sehabis gw selesai tahiyatul masjid. nyet! bokap gw aje ngedidik gw ga gitu caranya, kenapa ini orang ekstrim sekali. mungkin ini orang kesel karena doi cuma duduk di shaf kedua, sedangkan gw nyelonong ke shaf terdepan. YA IYALAH, SHAF KOSONG DI DEPAN MATA SIAPA SURUH DIKOSONGIN! mending gw ambil! trus kalo di shaf depan emang wajib pake peci, baju putih segala macem gitu?

jadi kita balik ke topik, kadang gw suka liat berita soal murtad. lalu yg disalahkan malah umat lain, dalam hal ini Kristiani yg menjadi korban. gw bingung, kenapa segampang itu menyalahkan umat lain? kenapa ga introspeksi ke umat sendiri? giliran ada umat sendiri didakwa bersalah ngebelainnya setengah mati, padahal jelas2 salah

murtad (keluar dari Islam) lebih dikarenakan faktor luar, bukan faktor dari dalam diri sendiri. karena di jaman sekarang sangat jarang orang merantau, bertapa, pergi ke suatu tempat hanya untuk mencari Tuhan, atau agama mana yg sebenarnya benar. berikut faktor2nya

faktor perkawinan
kalo ini gw ga bisa komen deh. banyak beberapa yg merasa bahwa emang dialah jodoh yg tepat, meski berbeda agama. bahkan terkadang salah satu harus mengganti agamanya, tujuannya biar pas anaknya udah lahir gak berantem buat nentuin agama si anak

faktor ormas
ya, inilah tragedi yg ada sekarang. kalo dulu orang yg pake peci, gamis, celana panjang di atas mata kaki dan itu serba putih, trus mereka berjanggut, jidatnye ada item2nya, pada mengajak pada kebaikan. lah kalo sekarang orang kayak gitu bukannya mengajak kebaikan malah ngajakin berantem, dan terkadang ngajakin angkat senjata. logika mereka peci itu lebih sakti daripada helm. makanya meski ga pake helm, asalkan pake peci mereka berani naik motor, ngelawan arus, bawanya ugal2an pula. macem orang yg yakin kalo mati masuk surga aja. giliran ketabrak mati eh malah nyalahin orang, dibilangnya laknatullah lah, padahal dia sendiri yg nyari bencana

faktor pemimpin
dan ini yg paling tragis. MUI sama Menag sekarang ya kayak gini, aibnya banyak. ane ga mau jelasin lagi dah aibnya, ntar disangka ghibah. yg jelas sih ngeharamin rokok aja gak berani, padahal mudharatnya jelas

dan ga bosen gw ngingetin, gw ga maksud ngejelekin. gw cuma ngajak introspeksi aja dari keadaan yg sekarang. kalo emang Muslim ya jangan radikal lah, di buku2 sejarah itu pemimpin muslim kan mengayomi semua umatnya, termasuk yg beda keyakinan. dan rusuh itu bukan ciri khas Islam, dan gw juga yakin semua agama ga ngajarin rusuh. semua agama itu kan mengajar pada kebaikan, kalo soal agama mana yg paling baik dan paling benar ya kita kembali ke diri masing2

Leave a comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: