antara MUI dan MW

Miss World telah resmi diselenggarakan di Bali. dan gw ga tau apa yg bakal dilakuin MUI, FPI, PKS, HTI dan kaum lain yg kontra. mereka menolak dengan alasan bahwa acara setahun sekali di seluruh dunia ini, dan kebetulan tahun ini di Indonesia, itu merusak moral generasi bangsa, terutama dengan kontes bikininya. padahal bikininya udah diapus. sebenernya, ada kejanggalan dari protes mereka ini. dan sebenernya juga, masih banyak hal lain yg harusnya diprotes.

Mereka beraksi di tengah jalan menolak miss word. iya, MISS WORD, aplikasi pengolah kata yg sangat akrab dengan mahasiswa tingkat akhir. mungkin beberapa dari massa yg ikut aksi adalah massa bayaran, yg sebenernya adalah mahasiswa tingkat akhir yg jenuh, lalu diajak aksi, dan mereka curcol: tolak miss word. dan gw yakin pasti sebenernya ada tulisan kecil yg ditulis cuma pake pensil: tolak skripsi

oke, intermezzo dikit. salah sendiri typo pas demo. dan salah sendiri Miss World yg di Bali, yg mayoritasnya Hindu, yg mana dasar2 negara kita aja banyak dari dasar2 Hindu. lambang negara kita aja Garuda. emangnya di Islam boleh jadiin hewan, terlebih hewan khayalan, sebagai lambang nasionalisme, yg kita perjuangkan, yg kalo atlet timnas abis nyetak gol sering dicium? orang Hindu kok disuruh ngikut ajaran Islam? diancam pula

jadi ya ga usah heran kalo ada agama yg dibilang sarang preman. agama lain aja diancem paksa mesti ikut ajarannya dia. padahal “untuk mu agama mu dan untuk ku agama ku”… tapi kok kayak gini? toh negara juga udah memberi kebebasan beragama, dan Hindu diakui

Miss World haram? yaudah suruh umat muslim jangan nonton aja. apa susahnya?

bicara soal fatwa haram. menurut gw masih lebih banyak yg lebih layak diharamin daripada Miss World yg cuma setahun sekali dan kebetulan di Bali, Indonesia. misalnya:

Sinetron
jujur gw muak sama satu ini. kenapa? karena SCTV dan Indosiar lebih pilih nyiarin ini daripada siaran langsung BPL secara gratis. oke, jangan bandingin dulu sinetron sama BPL, lain kali aja. pertanyaannya: apa masih perlu gw jelasin buruknya sinetron dibanding Miss World? Miss World itu kontes Brain, Beauty, Behaviour. sedangkan sinetron ngerusak Brain sama Behaviour. beauty? yah beruntung masih ada make up di pemerannya, termasuk pemeran pembokat sekalipun yg kadang berdandan lebih cantik daripada majikannya. logika yg aneh

Rokok
MUI pernah mengharamkan rokok. tapi ga tau deh sekarang gimana. padahal dari banyak temen gw yg gw tanyain, mereka jauh lebih susah ngelepas ketergantungan rokok daripada alkohol. mau dibandingin sama apa lagi? ganja? gw pernah liat twitnya @blogdokter, ganja itu bagus kalo dimakan. dan emang banyak orang yg ngedukung kalo ganja dilegalin, karena kegunaannya yg sebenarnya baik jika digunakan dengan benar. lah kalo tembakau? diisep kanker paru, dimakan bikin kanker gusi. tapi MUI sendiri tidak mampu melindungi umatnya. and you know what, ga dikit pelajar SMA, bahkan SMP, terlebih SD kita yg kadang sok preman, malak anak yg lebih kecil dari dia cuma buat minta duit buat dia sama gengnya ngerokok

Premanisme
ya, di kota2 besar ini banyak ditemui. kedoknya jadi tukang parkir, padahal itu tanah siapa, katanya sih dia ngejagain kendaraan. faktanya kalo kendaraan yg dititipin ilang dia ga tanggung jawab. lagian toh dalam sewa menyewa itu kan harusnya ada akad/perjanjian. kenyataannya kan kendaraan ditaro di lahan yg punya toko, trus dia tinggal malak. kalo ga jadi tukang parkir ya tu preman narikin duit dari PKL liar. sekali lagi, itu tanah siapa (tanah pemda tepatnya), dia siapa, tapi dia main narikin duit. apa MUI ga bisa memfatwaharamkan ini?

Pengemis
ini lagi, kerjaannya males2an, cuma duduk minta duit. tapi faktanya mereka tajir. kan kurang ajar, mana kadang pake bawa2 anak kecil/pura2 cacat. udah gitu ga jarang mangkal di Masjid, abis jumatan, atau bahkan solat Ied. mereka jumatan ga sih? mereka solat Ied ga sih? malah pentingin ngemis, padahal kalo emang miskin ya pasti bakal dapet zakat

jadi sekali lagi, MUI itu bisa kerja apa engga sih?

Leave a comment

7 Comments

  1. daripada lo jul bacot doang , mereka masih mending , ada yg coba diperbuat

    Reply
  2. gak usah ngomong ttg masyrakat dulu deh , uda bisa belom membimbing diri sendiri , keluarga , sm tteman teman terdekat memahami islam yg damai ?

    Reply
  3. iya, masih mending. nilep dana sertifikasi halal, pengadaan Al-Quran dll Islam yg damai? ya jangan rusuh kayak ormas2 di atas

    Reply
  4. biasa , air beriak tanda tak dalam

    Reply
  5. afwan akhi, elu gk bisa lihat suatu masalah dr satu sudut pandang aja jul , setiap keputusan itu yg pihak yg bisa terkena dampaknya banyak bgt , maka oleh itu maklumat merujuk pada illah , begitu ada asbab mudharat/manfaat untuk kebanyakan umat , maka itu yang diambil ,
    kita cuma bisa nilai dari result nya aja ,
    tapi penilaian di lapangan gmn ?
    belum tentu sama kan ,
    Tulisan lu ini seperti mencari jarum di tumpukan jerami,
    Ulama gk sembarangan bikin keputusan , mereka bukan org sembarangan yg baru belajar islam cetek kyk kita jul , seenggak enggak nya hargai lah mereka ,
    kalo bukan MUI siapa lg yg bakal mengawal umat islam di Indonesia secara lembaga resmi ?
    Astagfirullah Hal Aziim

    Reply
    • iya emang, kalo bukan MUI siapa lagi yg ngawal? masalahnya MUInya aja keliatan ga becus! ya wajar banyak yg ga suka. belajar agama dalem? oke emang pengetahuan agama mereka pasti dalem. pertanyaannya pengetahuan mereka dipake buat umat seindo ga? apa cuma buat segelintir doang? lagian sekarang jamannya banyak orang yg punya pengetahuan agama dalem, tapi ga pernah dipraktekin. liat aja tuh orang2 PKS, NU, FPI sama ormas laen. ga usah dijelasin lagi juga udah ketauan aibnya gimana. ulama ga sembarangan bikin keputusan? emang, palingan liat isi amplop dulu berapa. kalo ga percaya coba aja elo tanya berapa “harga” sertifikasi halal

      makanya kan gw bilang, orang yg ketauan aibnya kebongkar pasti bakal ikut heboh kayak air beriak

      Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: