MLM, mitos dan fakta

september telah tiba, entah berapa lama blog ini gw tinggalkan. dan berhubung masih syawal, gw mau minta maaf ke semuanya, khususnya orang yg pernah gw zalimi karena masalah MLM. dan kali ini gw mau ngebuka unek2, mitos dan apa yg gw alami selama gw jalanin MLM. ya, gw udah fix males ngejalaninnya lagi karena beberapa faktor

gw joinnya itu tahun 2012 awal, pas libur semester 1. beberapa alasan gw mau join karena waktu itu libur, jadi gw emang butuh kerjaan biar liburan gw ga flat. terlebih lagi, gw ditawarin kerjaan yg katanya: ini bisnis lo, pembayarannya cepet, modalnya kecil, cuma sekali seumur hidup pula, kerja dibantuin, waktu dan tempat fleksibel, ga perlu jual2an, dll. apa lagi? ada yg mau nambahin ga? lanjut ke faktanya di lapangan

modal kecil, cuma sekali seumur hidup pula

well, waktu awal join gw keluar 5juta. kecil? mungkin itu relatif. tapi disini pembohongan masal mulai terjadi. member MLM itu cuma ngasih tau modal awalnya, terus sistem kerjanya, tapi ga ngasih tau modal lain yg bakal keluar. emang sih gw dikasih tau kalo ada training dengan biaya 100rb (sekarang udah 125rb). katanya sih itu buat bayar gedung sama makan, trainer itu ga butuh dibayar kok. eh iya tunggu, mending kita bahas training dulu

emang di semua kerjaan ada training, gw pun udah ngalamin training 6 bulan di sebuah hotel bintang lima di kota pelajar, yogyakarta. kalo di MLM, trainingnya itu sekali, satu hari they said. faktanya member yg jaringannya masih kecil itu didoktrin biar doyan training, bahkan didoktrin biar ikut training tiap ada training itu sendiri. berarti ini ga sekali dong? even gw sendiri udah lupa, berapa training yg gw ikutin. meski gw lagi masa kuliah di bandung, gw kadang ke jakarta cuma buat training

mari kita mulai itung2an. taro aja elo 8x training, berarti elo udah keluar sejuta. dan di tempat training, emangnya elo ga bayar parkir? di jakarta parkir motor seharian aje 2rb, bensinnya? belum lagi bensinnya. trus kalo ada training, elo dilarang keras ngeprospek. loh kan ini bisnis gw?

ya, ini bukan bisnis elo. elo sama aja kayak karyawan/staf ngejualnya, mesti nurut sama atas elo. bedanya, staf dibayar pas mereka lagi ngejual produk, begitu ada yg laku kejual elo dapet bonus atau biasa disebut uang servis. belum lagi ada tunjangan2 lain macem tunjangan transport, anak bini, jabatan dll. nah kalo MLM emang bonus elo gede, tapi secara ga sadar itu sama aje kayak gapok, servis, transport dan tunjangan lain yg dibayarnya sekalian

dan karyawan itu punya libur, minimal seminggu sekali. lah gw waktu itu dipush biar kerja tiap hari. biar bonusnya gede they said. kalo karyawan kerja di hari dia off, dia masih dapet pembayaran ekstra (entah dengan bonus libur, atau bonus uang) lah MLM? kalo penjualannya laku aja dia dibayar, kalo engga sih ya waktu sama duit elo aje abis buat biaya operasional

itu dia yg bikin gw makin males, keringet elo ga dihargain, mereka cuma mau bayar elo kalo laku. mane mau gw disuruh2 tapi gw kagak dibayar, mane statistik berkata kalo lakunye itu rata2 cuma 1 persen, jadi 100 orang elo tawarin, 1 orang yg beli. sekali lagi, mohon jangan percaya kalo MLM itu bisnis elo. elo cuma dibayar buat ngejualin kalo doi dapet profit.

kerja dibantuin? hello… please deh, elo cuma dusuruh2 doang kok. ini bukan elo membangun dinasti bisnis elo, trus elo minta saran, bahkan bantuan dari pihak yg lebih paham. sama kok kayak karyawan yg baru dateng ke tempat kerja, trus elo minta saran dan bantuan dari orang yg lebih lama di tempat kerja tersebut

bedanya? karyawan itu jenjang karirnya lebih jelas. soal promosinya, soal kenaikan gajinya gimana dll. lah ini? orang yg udah lama ngejalanin MLM tapi doi belon banyak perubahan tu banyak banget, cuma mereka selalu tutup2in, bahkan mereka yg sial itu malah dijelek2in. padahal itu salah mereka sendiri ga bisa ngebimbing yg gagal tersebut. tapi ya gak bakal mereka ngaku

alah, mindset elo kayak karyawan, jadi karyawan aje lo seumur hidup. loh, kalo emang mau jadi manajer, atau bahkan yg punya perusahaan, bukannya wajib hukumnya tau psikologi karyawannya, biar karyawan betah kerja, biar kinerja perusahaan maksimal. lagian toh emang karyawan itu ujung tombak perusahaan kan? ibaratnya sepakbola, si gelandang ngolah umpan2, bek jaga stabilitas, striker yg bikin gol biar menang, biar tujuannya tercapai. lagian mau jadi apa negeri ini kalo ga ada PNSnya?

kerjanya fleksibel, kapanpun dimanapun? woh iya! bener kok, elo bisa lakuin kapan pun, entah pas orang lain lagi tidur, elo ngeprospek. entah siapa yg diprospek. bisa juga pas elo lagi ada acara keluarga. eh tunggu, pas elo lagi di MLM, lupain deh kalo elo punya keluarga, temen2 yg bukan sesama member MLM elo, dan kerjaan elo yg lain. sukur2 kalo elo cuma jalanin MLM doang, ga sambil kuliah, atau ada kerjaan lain. kalopun ada, jadiin aja itu kerjaan sampingan, nah trus elo tinggalin dah kerjaan elo, meski elo udah jadi GM, CEO dll

elo bebas kerjanya kapan aja. tapi kalo upline/leader elo bikin acara, elo wajib dateng. kan kalo profesional, elo bakal dateng 30 menit sebelum waktu yg dijanjikan. jadi kalo ada acara jam 12 siang, elo dateng jam 11an. dan acaranya mulai jam 6, itupun sambil nunggu yg lain. jam 7 malem baru bener2 mulai. selesainya? sampe jam 1an malem doong…

gila? emang, kalo mau sukses emang harus kerja diatas orang normal. kalo mau hasil gila ya kerjanya harus gila juga. faktanya: elo kerja gila2an, tapi hasil elo biasa aja. karena lakunya biasa, ga laku gila2an

ga perlu jual2an? nah, kalo elo udah denger kalimat ini, elo bakar aje langsung yg prospek elo. MLM itu emang sistem ngejual. kalo sampe member bilang ga perlu jual2an, kemungkinannya dia itu goblok. atau MLMnya itu money game. bilang aja kalo dia ngelakuin pembohongan publik

———————————

ah iya, kalo soal hal positif yg ditawarin MLM, itu ada kok. contohnya aja produk, produk MLM itu pasti bagus kok. waktu di MLM yg gw tekunin, kesaksiannya banyak kok yg positif. tapi ternyata pas dicek (entah ada forum kurang kerjaan yg ngecek) ternyata 2 produk yg dijual itu belon (atau mungkin emang engga) terdaftar… #hening

terus ada juga orang ikut MLM karena motivasi. ya, gw rasa gw udah cukup termotivasi ngejalanin MLM, gw malah terdemotivasi kuliah, dan soal karir gw ke depannya. sekarang gw ambil jalan tengahnya, gw termotivasi lebih buat berhenti MLM, dan lanjut ke dunia perhotelan/pariwisata, prospeknya lebih cerah, berhubung Indonesia itu negara yg ramah tamah, santun, cocok untuk jadi iklim pariwisata. AFTA? ga takut! secara attitude orang Indonesia itu emang layak jadi insan pariwisata. skill bisa diasah, tapi ngebentuk attitude itu lebih susah

MLM juga nawarin temen banyak, apalagi pas ada konsolidasi (yg ikutnya bayar juga, keluar modal lagi. dan ini pun melelahkan, bahaya banget buat yg bawa kendaraan sendirian). nanti elo ketemu sama orang yg sepikiran sama elo, yg otaknya kecuci, yg mikirnya jalan sukses itu cuma lewat MLM #eh. yah sukur2 kalo udah “lulus” sama2 jadi open minded lagi. tapi sebenernya sih MLM malah bikin temen lo yg lama ngejauhin elo. secara prospek MLM itu sebenernya nakutin, karena member MLM itu udah dipastikan otaknye udeh kecuci. yah semoga aja gw bisa baekan sama semua temen/saudara gw yg pernah gw tawarin MLM

sama MLM juga nawarin elo pelatihan kepemimpinan, elo kan biasa diatur2 sama leader elo, dan elo juga mesti ngatur downline elo. tapi nyatanya sih, orang nomer 1 di MLM yg waktu itu gw jalanin tu anggota DPR, yg sering bolos ke luar negeri dengan alasan berobat. padahal waktu itu ada rapat paripurna yg mesti didatengin. padahal juga, MLM gw jualan obat yg katanya bisa nyembuhin semua penyakit. tapi kok top leadernya aja berobat ke luar negeri, ninggalin tugas negara? fuck logic

———————————

ah iya, ada beberapa yg mesti elo tau kalo elo udah masuk MLM:

say goodbye to old family, old friend, old community, old job
ya, elo lupain dah tuh semuanya. mending elo fokus jalanin MLM. tinggalin juga kerjaan elo, kan gajinya kecil. sekarang mereka2 itu cuma calon prospekan elo, jadi kalo mereka mau terima MLM, berarti mereka bener2 keluarga/temen elo. kalo bukan ya itulah namanya seleksi teman… they said

elo bagai katak dalam tempurung
ya, elo cuma boleh denger informasi di kandang, cuma denger informasi di dalem komunitas MLM elo, cuma denger info baik tentang MLM elo, selebihnya dilarang. elo ga boleh denger berita2 buruk soal MLM elo, meski itu ternyata bener

kalo ngeprospek itu terkadang harus songong
elo bakal ngerendahin profesi orang. kalo santun ya elo direndahin. jadi jangan heran kalo elo malah makin banyak musuh

———————————

ah iya, ini gw masih beruntung ikut MLM yg presentasinya gratis. ada juga MLM keparat yg presentasinya aja disuruh bayar. tapi ada juga MLM yg baik, misalnya MLM yg elo cukup beli katalognya aja, elo tawarin ke temen elo produknya, trus elo pesen, elo beli dengan harga member, elo jual dengan harga yg disarankan, bahkan bisa lebih tinggi lagi. jujur itu bener2 MLM yg lebih ngebantu. tapi sialnya gw ikut MLM yg mesti ngebeli produknya dulu, dalam jumlah yg lumayan tentunya

dan lebih beruntung lagi kalo emang upline elo kooperatif. kalo upline elo brengsek sih, yaudah, cabut aje. sukses itu kan faktor utamanya attitude, baru skill. lah kalo upline elo aja songong, gimane bisa bikin elo sukses

faktor utama gw join itu karena sebenernya MLM itu baik, tapi ternyata kok brengsek, dan mungkin emang uplinenya laper, makanya ngepush downline, songongnye keliatan, yaudah…

sekarang gw udah ga perlu lagi kan dewa2in leader2 gw, ga perlu harus selalu khusnuzan, padahal ada sesuatu

hidup itu indah bila elo bekerja nyaman di passion elo, di jalan yg elo suka

Leave a comment

3 Comments

  1. fanny

     /  September 24, 2013

    hallo mas, boleh tahu mlm nya apa ya?

    Reply
  2. fanny

     /  September 24, 2013

    soalnya saya juga anggota mlm, tapi selama ini memang cuma jualan produknya, gak ada tupo”an, mau beli satu juga boleh. saya juga fokusnya jualan doang, ga pernah rekrut member apalagi bully “. Awalnya saya mengkonsumsi dulu, karena saya sakit. dan Alhamdulillah sekarang lebih sehat. dibuktikan secara medis. jadi saya pake terus. produknya jeligamat dan spirulina. terus akhirnya saya gabung karena kalo member pasti lebih murah. sampai sekarang masih minum, karena memang enak dibadan. produk vitaluxor (minyak ikannya) jauh lebih murah dari yg ada di apotek, begitu juga produk ester C nya jauh lebih bagus dan lebih murah daripada yang ada di apotek. Waktu tahu katanya MLM yang bener itu harus tergabung di APLI, saya malah baru tahu bahwa PT. Luxor bukan anggota APLI, saya gak ambil pusing masalah itu buat saya yang penting saya terbantu dengan produk-produk kesehatannya. harganya yang terjangkau, tidak ada kewajiban tupo, tidak ada kewajiban rekrut member karena bisnisnya bikin saya nyaman. Malah leadernya bilang, hati-hati dengan MLM yang jual mimpi. yang selalu janjiin membernya bakal jadi jutawan. di sini kita diajarkan untuk fokus pada manfaat produk. bukan merekrut member. katanya kalo uang bisa ngikutin, kalo kita jualannya bagus, ya udah pasti untung langsungnya juga bagus. saya dari 2009 konsumsi jeligamat dan spirulina, sampai sekarang saya gak kaya dari MLM itu, penghasilan saya dari jualan produknya perbulan paling cuma 500 rb – 1 juta, buat saya ga masalah, yang penting orang beli produknya karena mereka tahu manfaat produknya, dan kalo banyak yang repeat order, dan akhirnya jadi member, itu karena pilihan mereka sendiri, mungkin karena produknya cocok dan berhasil menangani keluhan mereka. jadi mereka member bukan karena janji” muluk saya, tapi karena kalo member mereka bisa dapat produk lebih murah. ya syukurlah saya mlm nya yang bukan jual mimpi. karena ada juga memang MLM yang lagi rame di internet targetnya perempuan yang diajarin jualan mimpi, kita diwajibin tupo sekian point sekian rupiah, malah disuruh ngalihin belanja bulanan ke produk” kosmetiknya. ya namanya kosmetik, sekarang banyak pilihan diluaran sana, kalo gak cocok, masa harus beli terus?, ditambah lagi kalo gak nutup sekian point web replika yang katanya gratis itu bakalan di suspend. weleh-weleh. belum” udah bikin stress…. beda banget sama MLM yang PT. Luxor, bikin adem hati, yang satu bikin panas hati. piuhhhhh.

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: