world no tobacco day

huatchem! setelah sekian lama gw ga ngepost (emang terakhir kali ngepost kapan sih?), akhirnya si inspirasi itu datang di hari anti rokok sedunia ini.

rokok, emang sih ini jadi dilema. iya dilema, yg biasanya dikasih di es buah, yg merah2 kecil bulet2 itu. tapi itu delima cuk! ehm, balik ke delima, oh bukan, dilema, kalo delimanya udah gw makan…

rokok emang jadi sumber penyakit baik secara medis, maupun psikis. kalo secara medis kayaknya ga usah dijelasin lagi lah ya dampaknya. kalo secara psikis ini benar2 membuat ketergantungan parah. ga banyak tuh orang yg susah lepas dari jeratan asap beracun ini. bahkan ada yg milih lebih baik ga makan daripada ga ngerokok, kalo udah gini dia dapet gizi apa selain karbon monoksida, tar dan racun lainnya?

lalu ga sedikit juga perokok yg egois gini: “gw mau ngerokok, ga peduli sekitar gw ga ngerokok, mau itu ibu hamil, anak2, balita, yg penting mulut gw ngebul, mereka ya salah sendiri disini. makan tuh asep gw”

man, polusi udara… kampung gw (jakarta) udah penuh sama karbon monoksida dari kendaraan, mau ditambah CO ++ (ada tar dan racun lain)

oke itu sisi negatifnya, TAPI KAN PARA PETANI TEMBAKAU JADI SEJAHTERA? MEREKA BISA HIDUP TUH DARI TEMBAKAU. TERUS BOS2NYA JUGA TAJIR, TAPI MEREKA RAJIN IKLAN DAN MEMBIAYAI/JADI SPONSOR EVENT2 BESAR

well, emang banyak yg hidup dari tembakau, iya, banyak. tapi yg sakit dan menderita, lalu mati karena tembakau itu lebih banyak lagi sob…

soal iklan, ini mungkin bisa dibilang fuck logic. coba aja liat iklan2 rokok, ada yg nyambung ga sih antara rokok sama drama action yg diiklanin? diliat dari dramanya, jelas banget kalo iklannya itu menyasar anak muda. mungkin karena anak muda lebih kebal kanker, hidupnya lebih panjang, jadi bisa jadi agen promosi mouth to mouth. beda sama wong tuo yg sekali ngerokok besoknya udah divonis kanker

terus soal sponsorship ya, mungkin ini lebih ngaco lagi. rokok jadi sponsor event, eventnya olahraga pula x_x dimana2 paru2 atlet yg ngerokok sama yg engga ya lebih bagus yg ga ngerokok, staminanya lebih kuat. lah ini kok malah jadi sponsor utama, sampe2 jadi nama liga? IQ? mungkin ini karena perusahaan lain kurang berani jadi sponsor, iki piye toh pengusaha tapi ora wani ngiklan?

pemerintah juga mandul, iklan rokok terpampang dimana2. ga usah disebut dimari lah, toh mudah ditemuin. mane warningnye cuma sedikit doang. coba bungkus rokok diganti sama gambar paru2 item gitu…

“TAPI KAN KALO ROKOK MATI NANTI PETANI TEMBAKAU MAKAN APA?”

yah, udah klitoris klise lah yg kayak gini, udah bosen juga dengernya. palingan kalo ada yg ngajuin ke pemerintah, mereka demo di tengah jalan, bikin macet, jalanan lumpuh, perekonomian lumpuh deh… betah gitu kerja produksi racun yg membahayakan umat

mau jadi apa bangsa ini kalo generasinya addicted to smoking? mending mulai dari diri sendiri, lalu keluarga *bokap gw mantan perokok kok, sejak berhenti ngerokok emosinya jadi lebih stabil malah

semoga aja pemuda kita jadi berpikiran jernih tanpa rokok, jangan kayak pemuda2 yg dikritik abis dimari. menyusahkan publik banyak, sama kayak rokok…

Leave a comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: