sibuk: ucapan pembual

kuliah di jurusan yg bernaung di bawah payung kepariwisataan, gw tentu belajar soal pengantar pariwisata (ya ini dasarnya banget lah). kalo kata senior sih ini matkulnya susah, yg remed ga dikit soalnya, untungnya gw lulus. tapi kenapa jadi curhat sama matkulnya ya? kayaknya ga nyambung ke judul deh. terus kenapa gw jadi protes sendiri gini? apakah karena gw terlalu lama *ehm* single? *nju, plis, jangan diterusin yg ininya

oke, balik ke topik di pariwisata gw belajar kalo waktu manusia itu cuma buat kerja, sama buat rekreasi. gw sendiri mencoba menyimpulkan kalo kerja itu dibagi2 menjadi kerja dunia sama kerja akhirat. kalo kerja dunia ya berarti cari duit, kalo akhirat ya beribadah sama mungkin bersilaturahmi ke rumah temen, keluarga, dll (atau mungkin mantan pacar yg entah jadi musuh, tetep kakak-adean, atau jadi “sahabat”) *elo lagi kenapa sih nju?

tadi sampe mana? nasib si mantan? oh bukan ya… iya, di waktu kerja. nah kalo bukan di waktu kerja berarti dia masuk ke waktu rekreasi. dan ga ada orang yg sibuk yg sempet rekreasi. dan rekreasi itu beragam, ada rekreasi rumahan, harian, pelancongan. (kalo ga salah ada empat jenis, tapi gw lupa apa aja). dari poin2 tadi, rekreasi itu ga cuma jalan ke luar (ke mall, taman kota, dan tempat lainnya). nonton tv, juga udah bisa dibilang rekreasi, kegiatan yg ga bisa dilakuin orang sibuk.

terlebih banyak orang yg bilang “saya ga punya waktu”. itu benar2 kalimat tak berdasarkan logika. bahkan masih mahasiswa aja udah punya slogan ‘Mahasiwa Mahasibuk’. jujur itu bener2 omong kosong, dari sudut pandang gw sih itu masih mahasiswa aja udah ga bisa bagi waktu, ngerasa sebegitu sempitnya waktu dia. kalo mau langsung aja deh diitung2 matematis, ada ga sih orang sibuk itu?

sehari kerja + transportasinya mungkin perlu 10 jam
buat mandi, solat, makan mungkin 4 jam per hari
tidur 6 jam
sisa 4 jam waktu di luar kerja. berarti ini masuk waktu rekreasi

itu di hari kerja, kalo weekend/libur berarti 10 jam kerjanya pindah ke waktu rekreasi, jadi 14 jam rekreasi
sibuk? ga punya waktu?

“saya sibuk, tiap hari lembur”
selembur2nya manusia, pasti perlu istirahat. bahkan udah ada undang2 yg mengatur jam kerja buat manusia, yaitu maksimal 54 jam/minggu. langsung aja kita hitung

sehari kerjanya aja 14 jam, belum di jalannya
12 jam kerja + 2 jam di jalan
berarti pake hitungan pertama, rekreasinya beneran pindah ke waktu kerja
kerja senin sampe jumat, berarti seminggu kerjanya 12 x 5 = 60
tapi ya ga segitu juga, toh maksimal manusia kerja 54 jam/minggu
kecuali kalo dia bener2 gila kerja

weekend-nya masih kosong kan
sibuk? ga punya waktu

bahkan orang yg kerjanya “diasingkan” pun masih punya waktu. misalnya dia seorang pelaut yg dikontrak selama setahun. dia kerja paling lama juga 9 bulan, 3 bulan lagi bener2 libur bebas. perbandingannya ga beda kan sama itungan2 tadi?

so, ga usah ngerasa sibuk lah. Jokowi yg kerjanya keliling Jakarta aja masih punya waktu rekreasi, masa iya elo ngerasa sibuk. jangan lupa main (rekreasi maksudnya) sama temen2 lama elo, jangan pernah lupain mereka, kenangan2 elo di masa muda (ini mudanya bener muda banget, celananya aja masih abu2)

Leave a comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: