KTP. Gratis, tapi…

KTP adalah kartu wajib bagi Warga Negara yang telah berusia 17 tahun atau bagi yang sudah menikah. so, pas umur gw udah menginjak 17 tahun gw agak menunda buat KTP.

dimulai dari senin, gw ada rapat PS sama sebenernya ada agenda yang terlewatkan. selasa, agenda yang gw undur di hari seninnya juga terlewatkan (padahal gw pengen banget😦 ). rabu ada latian PS

Kamis, ada ESP di jam terakhir n berhubung kemaren tugas gw udah selese gw langsung ngurus ijin buat cabut. gw ke kelurahan, ngasih berkas, foto, terus gw pulang. dan gw tidur menunggu LIA (lumayan pules, sampe² tidurnya keasikan – -“). dan gw lanjutkan jumatnya, berhubung pelajarannya seni menggambar dan sudah menjadi rahasia umum kalo gw ga suka gambar, maka gw lebih milih ngurus KTP gw. gw pulang dulu, makan, ngambil tanda terima yang lupa gw bawa ke sekolah, terus gw ke kelurahan buat tanda tangan ma laminating. terus gw ke sekolah lagi karena ada acara. lalu gw les (muter², tapi gapapa deh)

ok, sekarang waktunya ngebahas soal pembuatan KTPnya. pas dateng ke kelurahan gw parkir motor gw, terus gw dapet kartu parkir. gw langsung ke loketnya. sebelumnya gw liat daftarnya n kata daftarnya pembuatan KTP tu gratis buat WNI dan WNA. sampe loketnya
“bu, mau buat KTP”
“ada surat pengantar?”
“ada”
“fotokopi KK”
“ada”
“ijazah atau akte kelahiran?”
“nih”
“yaudah tunggu dulu”

abis nunggu gw disuruh foto. gw masuk ke ruangan yang cukup kecil n penuh berkas, buat naro tas gw yang lumayan gede karena berisi pelajaran sekolah aja susah. terus gw ganti batik sekolah gw sama kemeja yang gw bawa. terus gw ke WC karena di sana ga ada cermin sama sekali

abis benerin rambut gw masukin sidik jari gw, katanya sih 6 kali, tapi ini kayaknya belasan kali deh. dari sekian banyak itu cuma satu yang diambil. terus gw difoto. kameranya itu ga dari depan, tapi kira² dari arah jam satu. terus gw liat hasilnya. dalem hati sih oke aje cuma agak miring. yaudah gw tanya ke ibu² tukang fotonya
“bu, kok agak miring ya”
“iya soalnya fotonya dari samping”
“kenapa ga dari depan?”
“soalnya kabelnya kurang panjang”
“(napa ga beli yang panjang aja sih – -“)”

terus gw disuruh nunggu berkasnya. dan dipanggillah nama gw, terus mas²nya ngasih gw tanda terima gitu sambil nyuruh besok dateng lagi. ok gw ga keluar duit sedikitpun. gw ambil motor gw n ternyata parkirnya pun juga gratis (ini baru pro rakyat)

besoknya gw dateng lagi setelah kesusahan cari guru piket di sekolah buat ngurus izin cabutnya. pas nyampe kelurahan gw kasih tuh surat tanda terimanya. terus gw tanda tangan KTP gw. tapi tunggu sebentar, pas gw liat fotonya, tu gambarnya jelek amat. kualitas gambarnya kayaknya bukan yang sepatutnya buat foto. jelas aja kagak muka gw, apa ini bisa disebut Kartu Identitas sebagai penduduk? terus gw tetep tanda tangan. terus dilaminating

nah, karena KTP itu dicetak di atas kertas sejenis bufalo dan lalu dilaminating, hasilnya adalah kartu yang ukurannya lebih besar dari kartu² pada umumnya (SIM, ATM, Credit Card, kartu timezone, kartu rumah sakit, dll), jadi ga muat kalo ditaro di tempat kartu yang biasa. kenapa ga dibuat kayak sim aja gitu?

emang sih kagak bayar sama sekali bikinnya, cuma ini udah kayak kartu²an aja, tanda bahwa kita bukanlah bangsa yang serius dalam membuat sesuatu. sampe di sekolah yang liat KTP gw pada ketawa. terus mereka pada bilang kalo KTP emang bakal jelek

Next Post
Leave a comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: