Penyimpangan saat Idul Fitri

beberapa hari yang lalu umat Islam merayakan hari kemenangan dengan gembira. Insya Allah semua umat muslim berbahagia merayakannya. tapi dari yang gw liat di AnTV ternyata ada juga yang masih menderita

sekarang lanjut aja ke permasalahannya, yaitu penyimpangan² yang hampir selalu terjadi saat lebaran

1 Budaya Baju Baru

inilah budaya orang Indonesia yang terkenal boros. memang pada shalat ied kita harus mengenakan baju putih yang baik yang terbaik (mengerti maksudnya kan?). tapi beberapa orang lebih cenderung membeli baju baru dan hal ini membudaya

tapi celakanya mereka hanya membeli baju baru, menumpuknya di lemari mereka, dan mereka tidak mengupgrade hati mereka. untung ja gw ga hobi beli baju baru, gw sadar klo hati gw susah diperbaharui makanya buat apa baju baru tanpa hati baru yang lebih bersih

2 Budaya Mudik

memang sih ini gak terlalu menyimpang. tapi kayaknya sekarang ada teknologi kayak Video Call, web camera chat dll, jadi kalo cuma buat ketemu doank ngapain madet²in jalan. tapi kalo mau sekalian refreshing ke desa, berlibur ya apa salahnya. asalkan ga cuma sekedar ke kampung terus ngajak orang madesu ke jakarta buat nyari kerja, padahal yang diajak ga siap secara fisik, mental dan kemampuan

disini menyimpang karena banyak yang tidak memperdulikan keselamatan, memang kebahagiaan saat bertemu orang yang kita cinta tidak bisa dibandingkan dengan apapun, termasuk dengan resiko yang kita ambil saat berangkat mudik. dan baiknya saat pemudik mudik, The Jakartans menjadi serasa memiliki Jakarta yang sepi

3 budaya petasan

entah apa yang jadi pemicunya tapi rasanya ini adalah benalu yang dekat dengan perayaan lebaran. seharusnya MUI mengharamkan petasan. dilihat dari fungsinya yang hanya untuk bersenang² semata, selain itu saat petasan diledakkan, ledakannya menimbulkan bunyi yang cukup mengganggu. juga baunya yang bisa membuat sesak nafas, gimana engga toh kita menghirup bubuk misiu. terus petasan juga bisa menjadi penyebab kebakaran kota

namun inilah manusia, hanya bisa menyesal bila semuanya telah terjadi

oh iya ada tambahan lagi

Budaya Dangdutan

setiap orang yang berakal (kenapa gw pake kata “berakal”?? karena berotak tidak selamanya berakal) pasti tahu bahwa zaman Rasul tidak ada dangdutan, so ngapain coba ngerayain lebaran pake dangdut + penari² yang pakaiannya kurang bahan. seharusnya mereka juga menerima zakat fitrah kalo sampe beli bahan pakaian aja ga mampu. nyokap gw juga pernah bilang ke gw kalo ada juga pedangdut yang bajunya sopan. ga biadab kayak mereka

Leave a comment

3 Comments

  1. Azwer-wer wer-wernah

     /  September 27, 2009

    PERTAMAX gan!!!

    misi… numpang absen hoho!!

    Reply
  2. ada satu lagi yang kurang, dangdutan pas idul fitri, entah apa tujuannya yang jelas gue menemukannya di jawa tengah.
    eh jul alamat blog gue jadiin link lu dong, nanti punya lo gue jadiin link gue jg
    sherinafauzani.blogspot.com
    ya?

    Reply
  3. Mr. X

     /  October 4, 2009

    Ga semua yg kau tulis itu betul. Contohnya tradisi mudik. Lo blum ngerasain tinggal jauh dari kedua ortu lo. Terus kalo lewat video call, sensasinya beda. Cz mudik ga cuma ketemu dgn org tua duank. Tapi mungkin sama lingkungan n suasananya. Yg bg sbgian besar orang mrupakan memori indah msa kcilnya. Dan ksempatan itu mungkin cuma pas lebaran aja. Lagipula, harga hp yg bsa wat video call tuh brapa? Lalu apa nomer tujuan juga pny hp yg 3G?
    Belum juga pulsanya?
    Bandingkan dgn ongkos mudik?

    Truz jgn nyalahin tradisi dangdutan, salahkan yg nyanyi. Dangdut is the music of our country. Jgn mpe d lupain n d bajak ma malon.

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: